Thursday, October 28, 2021
Home Berita Komoditas Weekly Market Review Soft Commodities Coffee Cocoa and Sugar

Weekly Market Review Soft Commodities Coffee Cocoa and Sugar

Pada penutupan pasar hari Jumat 30 Juli 2021 harga soft commodities semua turun, dengan harga kopi Arabika turun, karena kerusakan sedikit akibat cuaca beku dan harga kopi Robusta turun , karena risiko kerusakan sedikit . Harga gula turun ke harga terendah 2 minggu dan harga kakao turun karena menguatnya indeks dolar AS

Harga kopi pada penutupan pasar hari Jumat turun tajam ke harga terendah satu minggu karena akibat dari suhu dingin sedikit. Embun beku melanda 80% daerah Minas Gerais pada Kamis Malam, namun hanya sedikit kerusakan terjadi pada tanaman kopi di Brazil menurut World Weather, sehingga terjadi likuidasi posisi di pasar kopi Arabika berjangka.

Harga gula pada penutupan pasar hari Jumat turun, dengan harga gula di London turun ke harga terendah 2 minggu. Resiko dari pembekuan yang sedikit membuat trader melakukan likuidasi di pasar gula pada hari Jumat. Embun beku yang melanda 80% dari Minas Gerais pada hari Kamis malam hanya merusak sedikit dari perkebunan tebu menurut World Weather.

Harga kakao pada penutupan pasar hari Jumat turun karena menguatnya indeks dolar pada hari Jumat membuat terjadi penjualan setelah pada dua hari berturut-turut mengalami kenaikan. Harga kakao naik pada minggu ini karena persediaan di Ivory Coast berkurang.

Adapun penggerak pasar pada minggu ini adalah sebagai berikut :

KOPI
Harga kopi Arabika September di ICE New York turun $16.95 (8.63%) menjadi $179.55 dan harga kopi Robusta September di ICE London turun 5.25%.

Faktor penggerak pasar Kopi:
• Produksi kopi dunia di 2020/21 ( Oktober – September) naik 0.4% dari tahun lalu menjadi 169.604 juta kantong menurut ICO.
• Konsumsi kopi global di 2020/21 naik 1.9% dari tahun lalu menjadi 167.584 juta kantong menurut ICO.
• Pasar kopi dunia di 2020/21 akan menjadi surplus 2.0196 juta kantong dari surplus 4.506 juta kantong di 2019/20.
• Produksi kopi Arabika Brazil di 2021 diperkirakan akan turun 23% dari tahun lalu ke jumlah terendah 4 tahun menjadi 48.8 juta kantong menurut CONAB.
• Ekspor kopi Brazil di 2021/22 diperkirakan akan naik 13.3% dari tahun lalu menjadi 45.6 juta kantong menurut Cecafe
• Produksi kopi Robusta di Brazil di 2021 diperkirakan akan naik 16% dari tahun lalu menjadi 16.6 juta kantong.
• Ekspor kopi Colombia pada bulan Mei turun 52 % dari tahun lalu menjadi 427,000 kantong akibat pemblokiran jalan
• Ekspor kopi global dari Oktober – Mei naik 2.2% dari tahun lalu menjadi 87.299 juta kantong menurut ICO.
• Ekspor kopi Robusta global di Oktober – Mei turun 4.2% dari tahun lalu menjadi 31.435 juta kantong menurut ICO.
• Ekspor kopi Robusta Vietnam di Januari – Juli 2021 turun 9.3% dari tahun lalu menjadi 953,000 MT menurut Vietnam’s General Statistics Office .
• Persediaan kopi hijau di AS di bulan Juni turun 18.2 % dari tahun lalu menjadi 5.779 juta kantong menurut the Green Coffee Association.

Analisa tehnikal untuk kopi Arabika dengan support pertama di $ 170 dan berikut ke $168 sedangkan resistant pertama di $ 195 dan berikut ke $201 .

GULA
Harga gula Oktober di ICE New York turun 39 sen (2.13%) menjadi $17.91 dan harga gula Oktober di ICE London turun 1.26%.

Faktor Penggerak Pasar Gula:
• Produksi gula dunia di 2020/21 ( Oktober/ September) akan turun 0.2% dari tahun lalu menjadi 169.2 MT setelah turun 8.4% di 2019/20 menjadi 169.6 MMT menurut ISO.
• Pasar gula dunia di 2020/21 akan defisit 3,1 MMT dari surplus 900,000 di 2019/20 menurut ISO.
• Produksi gula Brazil, negara produsen gula terbesar di dunia di tahun 2021/22 akan turun 5,7% dari tahun lalu 38.9MMT sedangkan perkiraan produksi 2020/21 diperkirakan akan menjadi 41.3 MMT dari perkiraan Desember sebesar 41.8 MMT menurut CONAB.
• Persentase tebu yang dijadikan gula naik 46.4% di 2020/21 dari 34.9% di 2019/20 karena turunnya permintaan etanol menurut CONAB.
• Perkiraan produksi gula India di 2021/22 sebesar 31 MMT naik dari perkiraan di 2020/21 sebesar 30.9 MMT menurut Indian Sugar Mills Association (ISMA)
• Perkiraan ekspor gula India di 2020/21 mencapai rekor 6.8 MMT menurut Balrampur Chini, produsen gula terbesar ke dua di India.
• Produksi gula Thailand di 2020/21 dari 10 Desember – 15 Maret turun 8.2% dari tahun lalu menjadi 7.5 MMT Menurun The Thailand’s Office of Cane & Sugar Board .
• Perkiraan produksi gula Uni Eropa di 2021/22 akan turun 4% menjadi 14.5MMT menurut Suedezucker produsen gula terbesar di Uni Eropa

Analisa tehnikal untuk gula dengan support pertama di $17.80 dan berikut ke $ 17.50 sedangkan resistant pertama di $18.80 dan berikut ke $19.10

KAKAO
Harga kakao September di ICE New York turun $69 (2.83%) menjadi $2.366 perton, dan harga kakao September di ICE London 1.58%.

Faktor penggerak pasar kakao :
• Perkiraan produksi kakao dunia di 2020/21 (Oktober – September) akan naik 6.3% dari tahun lalu menjadi 5.024 MMT menurut ICCO
• Perkiraan produksi kakao yang digiling akan naik 3% dari tahun lalu menjadi 4. 809 MMT menurut ICCO.
• Perkiraan pasar Kakao global di 2020/21 akan surplus 165,000 dari surplus 10,000 MT di 2019/20 menurut ICCO.
• Produksi Ivory Coast di 2019/20 diperkirakan naik 1.2% dari tahun lalu menjadi 2.18 MMT.
• Produksi Ghana 2019/20 diperkirakan naik 2.3% dari tahun lalu menjadi 850,000 MT menurut ICCO.

Analisa tehnikal untuk kakao dengan support pertama di $2,310 dan berikut ke $2, 260 sedangkan resistant pertama di $2,460 dan berikut ke $2,500.

( vibiznews )

Most Popular

Rupiah Rabu Siang Melemah ke Rp14.182/USD; Dollar di Asia Bergerak Tipis, Ekspektasi Tapering

Dalam pergerakan pasar uang Rabu siang ini (26/10), nilai tukar rupiah terhadap dollar terpantau melemah, mengurangi sebagian loss sesi paginya, sementara dollar...

Minyak Turun Setelah Adanya Penumpukan dalam Persediaan

Harga minyak turun menyusul kenaikan lebih besar dari perkiraan dalam stok minyak mentah dan persediaan bahan bakar di AS

Dolar Naik di Pasar yang Stabil Sebelum Pertemuan Bank Sentral

Dolar AS naik tipis pada hari Selasa dalam perdagangan kisaran sempit karena pasar menunggu berita dari pertemuan bank sentral mendatang yang mungkin...

WTI OIL : Analisa Teknikal Harian 27 Oktober 2021

Hari ini, WTI OIL memiliki setup yang menarik untuk trading harian kita. Dimana sejak beberapa hari lalu, komoditas ini tampak berada didalam pola yang menarik.

Recent Comments