Thursday, May 19, 2022
Home Berita Kripto SEC Thailand Melarang Pembayaran Kripto

SEC Thailand Melarang Pembayaran Kripto

Dalam upaya berkelanjutan untuk mengukir pasar crypto yang diatur untuk masyarakat umum, Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) Thailand mengumumkan larangan penggunaan cryptocurrency untuk pembayaran.

Sementara itu, SEC Thailand mengusulkan aturan baru yang menuntut pengungkapan kualitas layanan dan informasi penggunaan TI dari bisnis kripto termasuk broker, bursa, dan dealer.

Menurut pemberitahuan yang dikeluarkan oleh SEC, bisnis di wilayah tersebut telah disarankan untuk tidak menerima pembayaran kripto mulai April 2022 setelah mendiskusikan implikasinya dengan Bank of Thailand (BOT).

Studi bersama yang dilakukan oleh BOT dan SEC menyimpulkan bahwa:

“[Pembayaran kripto] dapat memengaruhi stabilitas sistem keuangan dan sistem ekonomi secara keseluruhan termasuk risiko bagi orang dan bisnis.”

Beberapa risiko yang disorot oleh SEC termasuk hilangnya nilai yang disebabkan oleh volatilitas harga, pencurian dunia maya, pencucian uang, dan kebocoran data pribadi. Setelah diterapkan, bisnis di Thailand akan dilarang beriklan menerima pembayaran kripto dan membangun sistem, alat, dan dompet untuk memfasilitasi transaksi kripto.

Bisnis yang ditemukan tidak mematuhi undang-undang kripto yang baru akan dikenakan tindakan hukum termasuk penangguhan sementara atau pembatalan layanan:

“Namun, BOT dan SEC, serta lembaga pemerintah lainnya, mengakui manfaat teknologi di balik aset digital seperti blockchain dan menghargai serta mendukung penggunaan teknologi untuk inovasi lebih lanjut.”

Selain itu, proposal SEC Thailand bertujuan untuk lebih memastikan keamanan investor dengan mengukur kualitas layanan yang diberikan oleh bisnis kripto. Menurut terjemahan kasar, SEC mengusulkan operator aset digital untuk:

“Mempersiapkan dan mengirimkan [laporan kualitas layanan dan pemanfaatan kapasitas sistem] ke kantor SEC setiap bulan dalam hari ke-5 bulan berikutnya.”

Selain mengirim laporan bulanan ke SEC Thailand, proposal tersebut juga mengarahkan bisnis kripto untuk mengungkapkan laporan di situs web resmi mereka dalam garis waktu yang sama.

Grafik yang dibagikan oleh SEC lebih lanjut menyoroti berbagai keluhan yang diterima selama 12 bulan terakhir terkait dengan kegagalan sistem, layanan yang tidak memenuhi kondisi yang diinginkan, belanja dan lain-lain.

Berdasarkan data, investor Thailand menghadapi masalah tertinggi terkait belanja, yang mungkin menjadi salah satu alasan utama larangan pembayaran kripto.

( inforexnews )

Most Popular

Utang Luar Negeri Indonesia Triwulan I 2022 Menurun

Bank Indonesia merilis posisi Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia pada triwulan I 2022. Posisi ULN Indonesia menurun di mana pada akhir triwulan I 2022...

Harga Kakao Turun Karena Menguatnya Indeks Dolar AS

Harga kakao pada penutupan pasar hari Rabu turun karena menguatnya indeks dolar menurunkan harga komoditas termasuk kakao. Turunnya indeks saham akan membuat investor melikuidasi...

Forex Eropa AUDUSD 19 Mei: Terangkat oleh Laporan Rekor Terendah Pengangguran Australia

Posisi Aussie dolar dalam pair AUDUSD pada perdagangan forex sesi Eropa hari Kamis (19/5/2022) bergerak lebih tinggi dari tekanan sesi sebelumnya dan sempat menembus...

Rupiah Kamis Siang Melemah ke Rp14.716/USD; Dollar di Asia Terkoreksi Sejenak

Dalam pergerakan pasar uang Kamis siang ini (19/5), nilai tukar rupiah terhadap dollar terpantau melemah di hari kelimanya, menguangi sebagian loss sesi paginya, sementara...

Recent Comments