Wednesday, January 19, 2022
Home Berita Komoditas Rekomendasi Minyak 10 Desember 2021 : Sentimen Bearish Membayangi Harga Minyak

Rekomendasi Minyak 10 Desember 2021 : Sentimen Bearish Membayangi Harga Minyak

Harga minyak ditutup lebih rendah pada hari Kamis di tengah kekhawatiran tentang prospek ekonomi China menyusul penurunan peringkat menjadi dua pengembang properti China, dan setelah beberapa pemerintah mengambil langkah-langkah untuk memerangi varian Omicron dari virus corona.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun $ 1,42, atau 2%, menjadi $ 70,94 setelah mencapai puncaknya di $ 73,34.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,40, atau 1,9%, menjadi $ 74,42 per barel, mundur dari sesi tertinggi $ 76,70.

Pada hari Kamis, lembaga pemeringkat Fitch menurunkan peringkat pengembang properti China Evergrande Group dan Kaisa Group ke status “default terbatas”, dengan mengatakan mereka telah gagal membayar obligasi luar negeri, sementara sebuah sumber mengatakan bahwa Kaisa telah mulai bekerja untuk merestrukturisasi utang luar negeri senilai $ 12 miliar.

Berita itu “memperburuk kekhawatiran pertumbuhan PDB China dan pada akhirnya dapat memengaruhi selera pembelian minyak dari pelanggan minyak mentah terbesar dunia.

Beberapa negara melakukan pembatasan ketat terkait kasus Covid-19. Pada hari Rabu, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson memberlakukan pembatasan COVID-19 yang lebih ketat di Inggris, dengan mengatakan orang harus bekerja dari rumah jika memungkinkan, memakai masker di tempat umum dan menunjukkan izin masuk vaksin COVID-19 untuk masuk ke acara dan tempat tertentu.

Denmark juga merencanakan pembatasan baru, termasuk penutupan restoran, bar, dan sekolah, sementara China telah menghentikan perjalanan wisata kelompok dari Guangdong.

Korea Selatan telah mencatat rekor infeksi sementara kasus tetap meningkat di Singapura dan Australia.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun pekan lalu ke level terendah dalam lebih dari 52 tahun di tengah kekurangan pekerja yang akut, menurut data baru yang diterbitkan oleh Departemen Tenaga Kerja AS.

Pasar didukung oleh komentar dari BioNTech dan Pfizer bahwa tiga suntikan vaksin COVID-19 mereka dapat melindungi terhadap infeksi dari varian Omicron.

Data Administrasi Informasi Energi (EIA) menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah turun 240.000 barel pekan lalu, jauh lebih sedikit dari perkiraan analis dalam jajak pendapat Reuters, dengan stok di pusat pengiriman Cushing di Oklahoma naik 2,4 juta barel.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak dapat turun dengan kekhawatiran pelemahan ekonomi China yang dapat menurunkan permintaan. Juga jika data inflasi AS malam nanti terealisir naik dapat menekan harga minyak dengan perkiraan dolar AS menguat dan menekan harga minyak.

Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support tersekat $ 70,49, dan jika terus turun dapat meluncur ke $ 70,14 dan lanjut ke $ 69,94. Namun jika harga naik, dapat bergerak dalam kisaran Resistance tersekat $ 71,04, dan jika terus naik akan menembus $ 71,24 dan lanjut ke $ 71,59.

( vibiznews )

Most Popular

Rupiah Rabu Siang Melemah ke Rp14.368/USD; Dollar di Asia Berbalik Turun, Paska Rally 3 Hari

Dalam pergerakan pasar uang Rabu siang ini (19/1), nilai tukar rupiah terhadap dollar terpantau melemah memasuki hari keempatnya, menambah sedikit loss sesi...

Inflasi Zona Euro Diperkirakan akan Semakin Memanas Tahun Ini

Inflasi zona euro akan membakar lebih panas sepanjang 2022 dari yang diperkirakan sebulan lalu, menurut ekonom yang disurvei oleh Reuters, yang dapat...

Dolar Naik, Didorong Kembali Di Atas Level Dukungan Saat Hasil AS Mendaki

Dolar naik pada Rabu pagi di Asia, dengan kenaikan imbal hasil AS mendorongnya kembali di atas level support yang belum tercapai dalam...

Microsoft Membeli Activision Demi Memasuki Metaverse

Microsoft Corp. mengakuisisi raksasa game Activision Blizzard Inc. senilai $69 miliar sebagai bagian dari langkah untuk meningkatkan rencana game dan Metaverse-nya.

Recent Comments