Sunday, January 23, 2022
Home Analysis Opini Rekomendasi Mingguan EUR/USD 6 – 10 Desember 2021: Berisiko Melanjutkan Penurunan?

Rekomendasi Mingguan EUR/USD 6 – 10 Desember 2021: Berisiko Melanjutkan Penurunan?

Setelah pada mulanya EUR/USD lompat ke ketinggian harian di 1.1333 sebagai reaksi awal terhadap angka NFP bulan November yang mengecewakan, EUR/USD dengan cepat berbalik turun ke bawah 1.1300, namun pada akhirnya EUR/USD kembali naik ke atas 1.13 dan diperdagangkan di sekitar 1.1306 karena melemahnya USD.

Minggu lalu Federal Reserve telah memberikan signal siap untuk mempercepat proses tapering. Waktunya untuk berhenti memakai kata “transitory”, perkataan yang hawkish dari kepala Federal Reserve Jerome Powell ini sehubungan dengan inflasi yang cenderung hawkish dan yang juga dikumandangkan oleh para koleganya yang lain, telah menjadi pendorong naik bagi dollar AS.

Setelah kepanikan pasar pada awalnya, berita-berita mengenai varian baru Covid – 19, Omicron berkurang stressnya. Ketakutan terhadap varian baru dari covid, Omicron sekarang telah bercampur dengan harapan tidak akan menakutkan seperti yang semula dipikirkan. Meskipun penularannya lebih cepat daripada varian-varian sebelumnya tetapi Omicron terbukti tidak mematikan seperti varian-varian lainnya.

Pada saat Afrika Selatan melaporkan mengenai Omicron pada tanggal 25 November, terjadi kepanikan global yang mengakibatkan diberlakukannya langkah-langkah penutupan perbatasan dan restriksi lainnya di Eropa. Namun beberapa waktu kemudian, otoritas di Eropa mengakui bahwa Omicron sudah beredar di Eropa Barat bahkan sebelum varian baru covid – 19, Omicron diidentifikasikan.

Data dari Eropa minggu lalu terus merefleksikan perjuangan Uni Eropa untuk kembali ke jalur pertumbuhan, dengan inflasi tetap mengalami rally ke level yang mencetak rekor. Menurut perkiraan pendahuluan, Consumer Price Index (CPI) Jerman mencapai rekor 6% YoY di bulan November. Angka ini hanya mengkonfirmasi apa yang partisipan pasar telah tahu, inflasi Uni Eropa telah mencapai ketinggian beberapa tahun. Dan sementara Federal Reserve AS akhirnya menunjukkan tanda-tanda keprihatinan yang sesungguhnya, bank sentral Uni Eropa mempertahankan dirinya di kelompok orang yang “wait and see”.

Sementara angka umum ekonomi AS hanya berhasil menambah 210.000 pekerjaan di bulan November, setengah dari yang diperkirakan sebesar 550.000, ada perkembangan yang positip. Tingkat pengangguran turun ke 4.2%, sementara tingkat partisipasi meningkat. Kedua hal ini adalah perkembangan yang positip. Akibatnya dollar AS hanya turun sebentar dan segera naik kembali.

Minggu ini, Uni Eropa akan mempublikasikan angka final dari GDP kuartal ke 3, sementara Jerman akan merilis ZEW Survey on Economic Sentiment bulan Desember dan angka inflasi final bulan November.

Dari AS, angka inflasi bulan November bisa memperkuat keputusan untuk mempercepat tapering dan membentuk ukuran dari perubahan. The Fed sekarang ini mengurangi pembelian obligasi bulanan sebanyak $15 miliar/bulan. Apakah the Fed akan meningkatkan kecepatan dengan pengurangannya menjadi $20 miliar atau bahkan mungkin $25 miliar? Data dari Consumer Price Index (CPI) bisa membantu the Fed untuk menentukan keputusannya, yang akan mempengaruhi waktu dari kenaikan tingkat bunga.

Diperkirakan akan terjadi penurunan di dalam angka umum dari 6.2% menjadi 5.8% dan di dalam angka inti CPI dari 4.6% menjadi 4.3%.

Angka publikasi lainnya yang perlu mendapatkan perhatian adalah Consumer Sentiment Index dari Universitas Michigan untuk bulan Desember. Setelah tumbang ke 67.4 pada bulan November, diperkirakan akan terjadi pemulihan.

Kasus Omicron kemungkinan akan lebih banyak terjadi di AS, namun yang lebih penting lagi adalah assessment mengenai tingkat resistannya terhadap vaksin dan tingkat kematian yang dapat terjadi. Jika hasil assesement negatip, maka pasar akan terpukul dan dollar AS akan naik dan sebaliknya.

“Support” terdekat menunggu di 1.1290  yang apabila berhasil dilewati akan lanjut ke 1.1270 dan kemudian 1.1235. “Resistance” terdekat menunggu di 1.1330 yang apabila berhasil dilewati akan lanjut ke 1.1360 dan kemudian 1.1400.

( vibiznews )

Most Popular

Harga Minyak Melemah, Meskipun Kekhawatiran Pasokan Membayangi

Minyak turun tipis pada hari Kamis, membukukan kerugian tipis setelah beberapa hari menguat yang mendorong benchmark ke tertinggi tujuh tahun karena kekhawatiran...

Dolar membalikkan kerugian, Terus Menguat

Dolar berfluktuasi tetapi tetap dalam kisaran pada hari Kamis karena lintasan naik minggu ini dari imbal hasil Treasury AS mengambil nafas.

Rekomendasi Minyak 21 Januari 2022: Berbalik Turun karena Meningkatnya Persediaan

Harga minyak mentah berjangka benchmark Amerika, West Texas Intermediate (WTI) di bursa Nymex berbalik turun dan sempat menembus ke bawah $83 ke...

Harga Soft Commodities Mixed Pada Penutupan Pasar Hari Kamis

Pergerakan pasar untuk Soft Commodities pada hari Kamis 20 Januari 2022, Harga Soft Commodities mixed , Harga kopi Arabika turun dari harga...

Recent Comments