Sunday, September 25, 2022
Home Berita Ekonomi Perkuat Kerja Sama Ekonomi, Menkeu Lakukan EPD Dengan Australia

Perkuat Kerja Sama Ekonomi, Menkeu Lakukan EPD Dengan Australia

Menteri Keuangan (Menkeu) Indonesia Sri Mulyani Indrawati melakukan Economic Policy Dialogue (EPD). Dan pembaruan kerjasama bilateral antara Kementerian Keuangan dan Australian Treasury dengan Menteri Keuangan Australia Jim Chalmers di Canberra, Australia pada Senin (19/09).

Pertemuan tersebut bertujuan untuk memperkuat kerja sama bilateral antara kedua negara. Sekaligus memperkuat ekonomi domestik masing-masing negara dan kawasan serta global.

Australia merupakan negara investor terbesar ke-15, tujuan ekspor terbesar ke-14, dan negara asal impor terbesar ke-7 bagi Indonesia. Menkeu Sri Mulyani menilai kerja sama bilateral dan ekonomi tersebut penting untuk dijaga.

Kerja sama ekonomi kedua negara selama ini telah diwujudkan dalam kerja sama reformasi sektor keuangan dan fiskal, salah satunya melalui Prospera. Kedua negara sepakat bahwa agenda reformasi harus terus berjalan di tengah ketidakpastian global.

EPD bertujuan untuk membahas isu-isu internasional, regional, dan bilateral yang menjadi kepentingan bersama antara Australian Treasury dan Kementerian Keuangan. Cakupan reformasi yang menjadi fokus EPD adalah makroekonomi, sektor keuangan, dana pensiun, transfer ke daerah, serta transisi energi yang berkelanjutan.

Melalui EPD, Menkeu Sri Mulyani berharap Indonesia dan Australia dapat memperoleh mutual benefit. Yaitu berupa pertukaran sudut pandang dan informasi agar area cakupan reformasi dapat semakin baik bagi kedua negara.

Pada pembukaan EPD, Australia juga menyampaikan apresiasi terhadap leadership Indonesia pada forum G20 di tengah situasi geopolitik yang sulit.

Menkeu Sri Mulyani mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Australia. Atas komitmennya untuk terus mendukung Indonesia menjelang Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 yang akan diselenggarakan bulan November mendatang.

Terdapat tiga agenda prioritas Presidensi G20 Indonesia yang akan dibahas dalam pertemuan tersebut, yaitu pandemic preparedness, ekonomi digital, dan transisi energi.

“Saya harap Australia juga akan tetap memberikan dukungan dan masukan dalam keketuaan ASEAN Indonesia di 2023. Australia akan tetap menjadi salah satu mitra utama Indonesia dalam menghadapi berbagai tantangan ekonomi baik regional maupun global,” kata Menkeu Sri Mulyani.

( vibiznews )

Most Popular

Rupiah Jumat Ditutup Melemah ke Rp15.037/USD; Dollar di Eropa Perkasa 2 Dekade Lebih Tertingginya

Dalam pergerakan pasar uang akhir pekan Jumat sore ini (23/9), nilai tukar rupiah terhadap dollar terpantau ditutup melemah di hari keenamnya, menambah sedikit loss...

Harga Gula Naik Ke Tertinggi 1 Minggu

Harga gula pada penutupan pasar hari Kamis naik. Harga gula di New York naik tertinggi 1 minggu. Naiknya harga minyak mentah pada hari Kamis...

Harga Kedelai Turun, Indeks Dolar AS Menguat

Harga kedelai pada hari Kamis turun karena menguatnya indeks dolar AS. Penjualan pada minggu lalu turun karena harga kedelai dari luar AS lebih murah.  Menguatnya...

Stabilitas Nilai Tukar Rupiah Tetap Terjaga Di Tengah Ketidakpastian Pasar Keuangan Global

Saat menyampaikan keputusan Dewan Gubernur Bank Indonesia untuk menaikkan suku bunga acuan BI7DRR, Gubernur BI menyampaikan juga beberapa hal penting. Stabilitas nilai tukar Rupiah tetap...

Recent Comments