Pendiri Telegram Mengaku Simpan Toncoin (TON)

Pendiri Telegram Mengaku Simpan Toncoin (TON)

Blockchainmedia – Pendiri Telegram, Pavel Durov, telah mengkonfirmasi kepemilikannya terhadap Toncoin, aset kripto yang diadopsi oleh aplikasi pesan popular tersebut.

Dalam pengumuman terbarunya di channel pengumuman Telegram pribadinya, Durov mengungkapkan bahwa ia telah membeli seperempat dari total obligasi Telegram senilai US$270 juta yang baru diterbitkan.

Langkah ini menunjukkan komitmen Durov untuk menginvestasikan kembali pada perusahaan dan pertumbuhan masa depannya.

Pendiri Telegram Pegang Toncoin

Berdasarkan laporan The Block, investasi Durov dalam Toncoin telah memiliki dampak positif pada harganya. Sejak komentar-komentarnya, nilai Toncoin telah naik dari US$1,34 menjadi US$1,38, terapresiasi sekitar 3 persen.

Hal tersebut menunjukkan pengaruh yang dapat dimiliki oleh pernyataan Durov terhadap pasar kripto dan sentimen investor.

“Beberapa orang menyarankan agar saya sebaiknya membeli rumah atau jet. Namun, saya lebih memilih untuk tetap fokus pada pekerjaan saya, tanpa memiliki apa pun (kecuali Telegram, beberapa Bitcoin, dan beberapa Toncoin),” ujar Pendiri Telegram tersebut.

Dengan memilih untuk menginvestasikan masa depan Telegram melalui akuisisi obligasi dan Toncoin (TON), Durov menekankan dedikasinya terhadap kesuksesan perusahaan daripada keuntungan materi pribadi.

Ini bukan kali pertama Durov menunjukkan minatnya pada kripto. Ia sebelumnya mengungkap kepemilikannya terhadap Bitcoin, dengan menginvestasikan sekitar US$1,5 juta dalam 2.000 Bitcoin satu dekade yang lalu.

Dengan harga BTC saat ini, investasi tersebut akan bernilai US$60 juta, menyoroti potensi keuntungan dari investasi kripto awal.

Di sisi lain, penerbitan obligasi senilai US$270 juta oleh Telegram baru-baru ini bertujuan untuk mendukung pertumbuhan platform hingga mencapai titik impas.

Coindesk melaporkan, Durov mengakui bahwa Telegram belum menghasilkan keuntungan, tetapi ia menghubungkan kebutuhan tambahan pendanaan ini dengan pertumbuhan besar platform tersebut.

Dengan jumlah pengguna baru yang mencapai 2,5 juta per hari dan mencapai 800 juta pengguna aktif bulanan pada awal tahun ini, ekspansi Telegram berarti juga meningkatnya biaya operasional.

Selain investasinya dalam obligasi, Durov telah mengeluarkan ratusan juta selama dekade terakhir untuk menjaga kelangsungan operasional Telegram.

Dedikasinya terhadap pengembangan platform dan pengalaman pengguna terlihat dari komitmen keuangan yang terus-menerus tersebut.

Saat Telegram terus menarik pengguna yang signifikan dan memperluas layanannya, investasi Durov dalam Toncoin dan obligasi mencerminkan keyakinannya terhadap prospek jangka panjang perusahaan.

Langkah keuangan ini memberikan Telegram sumber daya yang diperlukan untuk mendorong pertumbuhan dan inovasi dalam lanskap aplikasi pesan yang semakin kompetitif.

Dampak kepemilikan dan keputusan investasi Durov terhadap pasar kripto, terutama Toncoin, ini akan dipantau secara ketat oleh para pengamat industri.

Dengan rekam jejak dan pengaruhnya, komunitas kripto akan dengan antusias menantikan perkembangan selanjutnya di Telegram dan dampak potensialnya terhadap nilai Toncoin.

( INVESTING )

Solverwp- WordPress Theme and Plugin