Sunday, August 14, 2022
Home Berita Komoditas Minyak Naik Hampir $4 Karena Pasokan yang Ketat

Minyak Naik Hampir $4 Karena Pasokan yang Ketat

Harga minyak menetap naik tajam pada hari Kamis, rebound dari kerugian tajam dua sesi sebelumnya, karena investor mengembalikan fokus mereka ke pasokan yang ketat meskipun kekhawatiran mengganggu potensi resesi global.

Minyak mentah berjangka Brent naik $3,96, atau 3,9%, menjadi $104,65 per barel. Minyak mentah berjangka WTI AS naik $4,20, atau 4,3%, menjadi $102,73 per barel.

Perdagangan sangat fluktuatif. Pada sesi terendah, harga turun sekitar $2.

Indeks utama Wall Street dibuka lebih tinggi, menebus beberapa kerugian pekan lalu terkait dengan kekhawatiran resesi karena bank sentral secara agresif menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi.

“Dengan pasokan minyak Rusia yang akan turun seiring berjalannya tahun dan kehabisan bagian Barat untuk mempertahankan ladang, dan dengan sisa OPEC yang putus asa tidak berinvestasi dalam mempertahankan kapasitas produksi, saya khawatir hari-hari minyak $ 100 akan bersama kami untuk beberapa waktu. belum,” kata Jeffrey Halley, analis pasar senior di OANDA.

Di sisi pasokan, para pedagang bersiap untuk gangguan pasokan minyak di Konsorsium Pipa Kaspia (CPC), yang telah diberitahu oleh pengadilan Rusia untuk menangguhkan aktivitas selama 30 hari.

Ekspor melalui CPC, yang menangani sekitar 1% pasokan minyak global, masih mengalir hingga Rabu pagi.

Lebih lanjut menekan pasokan global, Washington memperketat sanksi terhadap anggota OPEC Iran pada hari Rabu, menekan Teheran karena berusaha untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015 dan melepaskan ekspornya.

Harga minyak telah turun dalam beberapa minggu terakhir karena investor khawatir bahwa perlambatan ekonomi yang tajam dapat menekan permintaan komoditas.

“Penjualan margin call yang tampaknya memacu sebagian besar penurunan harga minggu ini kemungkinan telah selesai,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates LLC di Galena, Illinois.

Stok minyak mentah AS naik 8,2 juta barel pekan lalu, didorong oleh peningkatan persediaan dan karena penyulingan memangkas produksi, kata Administrasi Informasi Energi.

Namun, produk yang dipasok, proksi terbaik untuk permintaan konsumen AS, naik dalam minggu terakhir menjadi 20,5 juta barel per hari.

“Hampir setiap indikator dalam laporan itu tampaknya menunjukkan bahwa hanya permintaan yang mendapatkan momentum,” kata Phil Flynn, seorang analis di grup Price Futures.

Pada hari Rabu, Brent dan WTI menetap di level terendah sejak 11 April. Pada hari Selasa, WTI turun 8% sementara Brent jatuh 9% – penurunan $10,73 yang merupakan terbesar ketiga untuk kontrak sejak mulai diperdagangkan pada tahun 1988.

“Kekhawatiran resesi terus tumbuh dan itu jelas meningkatkan beberapa kekhawatiran untuk prospek permintaan,” kata Warren Patterson, kepala penelitian komoditas ING.

“Namun, fundamental yang mendukung berarti penurunan lebih lanjut relatif terbatas.”

( inforexnews )

Most Popular

Minyak Menuju Kenaikan Mingguan Karena Kekhawatiran Resesi Mereda

Harga minyak merosot pada awal perdagangan pada hari Jumat di tengah ketidakpastian prospek permintaan berdasarkan pandangan yang kontras dari OPEC dan Badan Energi Internasional...

Dolar Tetap Dalam Tekanan Karena Pasar Menilai Kembali Taruhan Kenaikan Suku Bunga

Dolar sedikit lebih rendah pada hari Kamis menyusul penurunan 1% pada hari sebelumnya ketika data menunjukkan inflasi AS tidak sepanas yang diantisipasi pada bulan...

Harga Emas Bergerak Kuat Selama 4 Pekan Berturut

Harga emas telah bergerak kuat selama 4 pekan berturut yang terlihat pada perdagangan sesi Eropa 12 Agustus setelah 3 pekan berturut ekspansif. Pergerakan harga berada...

Harga Gula Naik Ikuti Kenaikan Harga Minyak Mentah

Harga gula pada penutupan pasar hari Kamis naik mengikuti kenaikan dari minyak mentah 2.9%.  Harga gula Oktober di ICE New York naik 21 sen...

Recent Comments