Friday, July 1, 2022
Home Berita Ekonomi Konsumen Australia dalam Suasana Hati yang Gelap Karena Inflasi

Konsumen Australia dalam Suasana Hati yang Gelap Karena Inflasi

Ukuran sentimen konsumen Australia turun selama tujuh bulan berturut-turut untuk menyamai posisi terendah pandemi pada Juni di tengah kenaikan suku bunga yang terlalu besar dan lonjakan inflasi.

Indeks sentimen konsumen Westpac-Melbourne Institute yang dirilis pada hari Rabu merosot 4,5% pada bulan Juni dari Mei, ketika turun 5,6%. Indeks turun 19,5% dari Juni tahun lalu di 86,4, yang berarti pesimis jauh melebihi optimis.

Survei mingguan terpisah dari ANZ menunjukkan penurunan tajam sebesar 7,6% dalam indeks kepercayaannya ke level terendah sejak awal pandemi. Memang, di luar pandemi, indeks tersebut merupakan yang terendah sejak resesi awal 1990-an.

Penurunan tersebut mengikuti keputusan Reserve Bank of Australia (RBA) untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin secara mengejutkan menjadi 0,85%, memperingatkan bahwa lebih banyak akan diperlukan untuk menahan laju inflasi.

“Rincian survei kami menunjukkan gambaran yang jelas tentang kemerosotan sentimen yang didorong oleh kenaikan inflasi; terkait kenaikan suku bunga; dan hilangnya kepercayaan di sekitar prospek ekonomi, baik di sini maupun di luar negeri,” kata kepala ekonom Westpac, Bill Evans.

“RBA perlu segera menormalkan kebijakan untuk mulai mengatasi tantangan yang sangat mengganggu ini,” tambahnya.

“50bps lagi di bulan Juli akan menjadi langkah menentukan lebih lanjut dalam proses ini.”

Kenaikan biaya pinjaman hanya menambah tekanan dari kenaikan harga bensin, perumahan dan makanan, dan melihat ukuran survei keuangan keluarga selama 12 bulan ke depan menyelam 7,6%.

Keuangan dibandingkan dengan tahun lalu juga turun 7,0%, sementara ukuran apakah ini saat yang tepat untuk membeli barang rumah tangga utama turun 3,3%.

Konsumen juga sama-sama pesimis terhadap prospek ekonomi 12 bulan ke depan yang turun 7,5%, meskipun prospek untuk lima tahun ke depan justru naik 2,1%.

Konsumen masih relatif optimis tentang prospek pekerjaan mereka sendiri, tetapi jauh lebih suram pada perumahan karena harga turun di Sydney dan Melbourne.

( inforexnews )

Most Popular

Euro Membalik Kerugian saat Dolar AS Terjatuh

Euro pulih pada Kamis dari level terendah dua minggu terhadap dolar, yang tersendat setelah data inflasi baru menunjukkan belanja konsumen AS naik kurang dari...

Harga Minyak Kembali Naik Setelah Terjatuh di Sesi Sebelumnya

Harga minyak naik tipis di awal perdagangan pada hari Jumat, setelah tenggelam di sesi sebelumnya karena OPEC+ mengatakan akan tetap pada rencana kenaikan produksi...

80.000 Miliuner Bitcoin Musnah dalam Kehancuran Besar Kripto 2022

Lebih dari 80.000 investor Bitcoin (BTC) telah dicabut status miliunernya karena penurunan pasar kripto, tetapi harga yang lebih rendah berarti jumlah koin keseluruhan bertambah. Kembali...

Coinbase ingin Ekspansi ke Eropa di tengah Crypto Winter

Coinbase memperluas operasinya ke berbagai negara di Eropa di tengah “crypto winter.” Meskipun memberhentikan banyak karyawan dan membatalkan tawaran pekerjaan, wakil presiden Coinbase Nana...

Recent Comments