Sunday, January 23, 2022
Home Berita Komoditas Harga Minyak Terus Naik Bahkan dalam Bayang Omicron

Harga Minyak Terus Naik Bahkan dalam Bayang Omicron

Harga minyak naik pada hari Kamis untuk hari ketiga berturut-turut, didukung oleh dolar yang lebih lemah di tengah optimisme tentang pertumbuhan global, bahkan ketika pemerintah dari Australia hingga Eropa meningkatkan pembatasan untuk memperlambat penyebaran varian virus corona Omicron.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 35 sen, atau 0,5%, menjadi $73,11 per barel pada 0244 GMT setelah melonjak 2,3% di sesi sebelumnya.

Minyak mentah berjangka Brent naik 40 sen, atau 0,5%, menjadi $75,69 per barel, memperpanjang kenaikan 1,8% di sesi sebelumnya.

Keuntungan besar pada hari Rabu sebagian didorong oleh penarikan yang lebih besar dari perkiraan dalam stok minyak mentah AS pekan lalu.

Dolar AS yang lebih lemah menopang pasar minyak karena membuat komoditas lebih murah bagi mereka yang memegang mata uang lainnya. Dolar jatuh mendekati level terendah satu minggu setelah data pada hari Rabu menunjukkan kepercayaan konsumen AS meningkat lebih dari yang diharapkan pada bulan Desember.

Kenaikan minyak telah terjadi bahkan ketika pemerintah memberlakukan kembali berbagai pembatasan untuk memperlambat penyebaran Omicron.

Kota Xian di China pada hari Rabu memerintahkan 13 juta penduduknya untuk tinggal di rumah, sementara Skotlandia memberlakukan batas berkumpul mulai 26 Desember hingga tiga minggu, dan dua negara bagian Australia menerapkan kembali mandat masker saat kasus melonjak.

Pasar telah mengabaikan potensi dampak pembatasan mobilitas pada permintaan bahan bakar karena Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), Rusia dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC+, telah membiarkan pintu terbuka untuk meninjau rencana mereka untuk menambah 400.000 barel per hari. pasokan pada bulan Januari.

“Varian Omicron masih dapat menyebabkan tindakan yang lebih ketat di seluruh Eropa dan Asia, tetapi harga tidak akan turun karena OPEC+ dapat dengan mudah menyesuaikan tingkat produksi mereka,” kata analis OANDA Edward Moya dalam sebuah catatan.

( inforexnews )

Most Popular

Harga Minyak Melemah, Meskipun Kekhawatiran Pasokan Membayangi

Minyak turun tipis pada hari Kamis, membukukan kerugian tipis setelah beberapa hari menguat yang mendorong benchmark ke tertinggi tujuh tahun karena kekhawatiran...

Dolar membalikkan kerugian, Terus Menguat

Dolar berfluktuasi tetapi tetap dalam kisaran pada hari Kamis karena lintasan naik minggu ini dari imbal hasil Treasury AS mengambil nafas.

Rekomendasi Minyak 21 Januari 2022: Berbalik Turun karena Meningkatnya Persediaan

Harga minyak mentah berjangka benchmark Amerika, West Texas Intermediate (WTI) di bursa Nymex berbalik turun dan sempat menembus ke bawah $83 ke...

Harga Soft Commodities Mixed Pada Penutupan Pasar Hari Kamis

Pergerakan pasar untuk Soft Commodities pada hari Kamis 20 Januari 2022, Harga Soft Commodities mixed , Harga kopi Arabika turun dari harga...

Recent Comments