Friday, September 17, 2021
Home Berita Komoditas Harga Minyak Naik Terdukung Harapan Penurunan Pasokan

Harga Minyak Naik Terdukung Harapan Penurunan Pasokan

Harga minyak naik pada hari Selasa, pulih dari penurunan hari sebelumnya, karena ekspektasi penurunan lebih lanjut dalam persediaan minyak mentah AS melebihi kekhawatiran bahwa penyebaran varian Covid-19 dapat menekan pemulihan ekonomi global.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS untuk Agustus berada di $74,56 per barel, naik 46 sen, atau 0,62%, setelah turun 0,6% pada hari sebelumnya.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman September naik 48 sen, atau 0,64%, menjadi $75,64 per barel, setelah turun 0,5% pada hari Senin.

Optimisme tentang pasokan yang ketat dan penurunan stok minyak mentah AS memberikan dukungan. Namun kekhawatiran yang berkembang atas lonjakan kasus infeksi Covid-19 dan ketidakpastian atas rencana produksi oleh OPEC+ kemungkinan akan membatasi kenaikan.

Persediaan minyak mentah AS diperkirakan turun selama delapan minggu berturut-turut, sementara pasokan bensin juga menurun, jajak pendapat awal Reuters menunjukkan pada hari Senin.

Pasokan minyak mentah terus menurun selama beberapa minggu, dengan persediaan AS jatuh ke level terendah sejak Februari 2020 dalam minggu hingga 2 Juli.

Mendukung sentimen pasar, indeks saham global ditutup pada rekor pada hari Senin karena investor mencari tanda-tanda apakah varian delta dari virus corona Covid-19 dapat menghambat pertumbuhan ekonomi.

Namun, laporan dari seluruh dunia tentang lonjakan infeksi membuat beberapa investor tetap berhati-hati.

Sementara itu, OPEC+ belum membuat kemajuan menutup perpecahan antara Arab Saudi dan Uni Emirat Arab yang pekan lalu mencegah kesepakatan untuk meningkatkan produksi minyak, membuat pertemuan kebijakan lain minggu ini lebih kecil kemungkinannya, kata sumber OPEC+.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi naik dengan perkiraan penurunan pasokan minyak mentah mingguan AS. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $75,00-$75,53. Namun jika turun, akan bergerak dalam kisaran Support $74,39-$74,12.

( vibiznews )

Most Popular

MoU PT SMI dan Bloomberg Philanthropies Tunjukkan Komitmen Indonesia Transisi ke Energi Bersih

Saat memberikan sambutan pada acara penandatanganan Nota Kesepahaman/Memorandum of Understanding (MoU) antara PT SMI dan Bloomberg Philanthropies, yang dilakukan secara virtual pada...

Ekspor Indonesia Agustus 2021 Mencapai Rekor Tertinggi US$ 21,42 Miliar

Di tengah pandemi yang masih berlangsung, pemulihan ekonomi Indonesia terus berlanjut hal ini dapat dilihat dari nilai ekspor Indonesia terakselerasi positif. Pada...

Harga Karet Naik Dua Hari Berturut-turut

Harga karet kembali naik pada hari Rabu karena data ekonomi yang melemah,lebih lemah dari data ekonomi dan kenaikan kasus virus corona di...

Rupiah Kamis Berakhir Balik Terkoreksi ke Rp14.252/USD; Dollar di Eropa Menanjak, Perhatian ke Pertemuan the Fed

Dalam pergerakan pasar uang Kamis sore ini (16/9), nilai tukar rupiah terhadap dollar berakhir balik terkoreksi, melepas gain sesi siangnya, sementara dollar...

Recent Comments