Monday, October 3, 2022
Home Berita Forex Geopolitik Rusia Buat Pasar Eropa Semakin Tak menentu

Geopolitik Rusia Buat Pasar Eropa Semakin Tak menentu

Pasar saham Eropa sebagian besar diperdagangkan lebih rendah pada hari Rabu, setelah Presiden Rusia Vladimir Putin meningkatkan ketegangan geopolitik, sementara investor bersiap untuk kenaikan suku bunga besar-besaran oleh Federal Reserve AS.

Pada 03:55 ET (07:55 GMT), DAX di Jerman diperdagangkan lebih rendah 0,4%, CAC 40 di Prancis turun 0,4%, sementara FTSE 100 Inggris naik 0,4%.

Putin mendeklarasikan mobilisasi parsial dari 2 juta pasukan cadangan militer negara itu dalam pidato video yang direkam sebelumnya Rabu, membenarkan niatnya untuk mencaplok bagian-bagian Ukraina yang saat ini berada di bawah pendudukan Rusia.

Ini menunjukkan eskalasi konflik yang signifikan di Ukraina, dan meningkatkan ketidakpastian mengenai tingkat kerusakan ekonomi yang harus ditanggung oleh negara-negara Eropa.

Keputusan akan jatuh tempo pada pukul 14:00 ET (18:00 GMT), dan The Fed juga akan memperbarui proyeksi ekonomi triwulanannya, yang akan memberikan panduan tentang ke mana arah kebijakan suku bunga, berapa lama waktu yang dibutuhkan inflasi untuk turun, dan kemungkinan dampak pada pertumbuhan ekonomi di sepanjang jalan.

Sementara The Fed menjadi berita utama minggu ini, Bank of England, Swiss National Bank, Bank of Japan, dan Bank Norges di Norwegia juga mengumumkan keputusan kebijakan minggu ini.

Riksbank Swedia mulai menggelindingkan bola, mengejutkan dengan kenaikan poin persentase penuh pada hari Selasa.

Data ekonomi Eropa sebagian besar kosong pada hari Rabu, meskipun survei pesanan tren industri CBI akan menunjukkan penurunan kepercayaan bisnis di Inggris pada bulan September.

Dalam berita perusahaan, saham Fortum (HE:FORTUM) naik 14% setelah Jerman setuju untuk menasionalisasi Uniper (ETR:UN01) dengan membeli saham raksasa energi Finlandia di importir gas.

Harga minyak melonjak Rabu, memantul setelah kerugian sesi sebelumnya, setelah langkah Putin menimbulkan kekhawatiran pembatasan lebih lanjut pasokan energi dari Rusia.

Stok minyak mentah AS naik sekitar 1 juta barel pekan lalu, data dari American Petroleum Institute menunjukkan pada hari Selasa, menunjukkan beberapa kelemahan dalam permintaan di antara konsumen AS. Data resmi dari Administrasi Informasi Energi akan dirilis nanti di sesi ini.

Pada 03:55 ET, minyak mentah berjangka AS diperdagangkan 2,8% lebih tinggi pada $86,26 per barel, sementara kontrak Brent naik 2,7% menjadi $93,06. Kedua kontrak turun lebih dari 1% pada hari Selasa, dan berada di jalur untuk kerugian kuartalan pertama dalam lebih dari dua tahun.

Selain itu, emas berjangka naik 0,5% menjadi $1,679,35/oz, sementara EUR/USD diperdagangkan 0,7% lebih rendah pada 0,9902.

( inforexnews )

Most Popular

Rekomendasi Emas Mingguan 3 – 7 Oktober 2022: Bisakah Menggeser Tren Bearish?

Apa yang akan terjadi dalam dua minggu ke depan akan sangat kritikal bagi harga emas menuju kepada akhir tahun. Semua mata sedang terus memandang...

Rekomendasi Minyak Mingguan 3 – 7 Oktober 2022: Bisakah Pulih Pada Minggu Ini?

Harga minyak mentah WTI pada minggu lalu banyak digerakkan oleh naik turunnya dollar AS yang dilatar belakangi oleh masuk keluarnya arus safe – haven...

Rekomendasi EUR/USD Mingguan 3 – 7 Oktober 2022: EUR Tetap Bermasalah?

Pasangan matauang EUR/USD memulai minggu perdagangan minggu lalu dengan posisi di bawah, jatuh ke kerendahan selama 22 tahun yang baru di 0.9535, namun akhirnya...

Rekomendasi GBP/USD Mingguan 3 – 7 Oktober 2022: Nasib GBP Tergantung Kepercayaan kepada Pemerintah Baru

Minggu lalu merupakan minggu yang volatile secara gila-gilaan bagi Poundsterling Inggris setelah presentasi dari budget mini yang sangat kontroversial dari pemerintah Inggris yang baru....

Recent Comments