Friday, September 24, 2021
Home Berita Ekonomi Empat Tantangan dan Respons Bank Sentral untuk Pemulihan Ekonomi yang Lebih Kuat

Empat Tantangan dan Respons Bank Sentral untuk Pemulihan Ekonomi yang Lebih Kuat

Dalam Konferensi International Bulletin of Monetary Economics and Banking (BMEB) ke-15 dan Call for Papers dengan tema “Stimulating Economic Recovery, Promoting Sustainable-Inclusive Growth in the Digital Era: Challenges and Opportunities”, yang diselenggarakan pada hari ini (2/9) secara virtual, Gubernur BI, Perry Warjiyo, menyampaikan 4 tantangan bank sentral dalam menghadapi peradaban baru akibat pandemi Covid-19.

Pertama, resiliensi. Apa dan bagaimana upaya mempercepat pemulihan ekonomi dan mendorong perekonomian menjadi lebih kuat dan resilien.

Kedua, digitalisasi. Akselerasi ekonomi dan keuangan digital nasional yang menjadi game-changer selama pandemi, serta digitalisasi di berbagai bidang lainnya.

Ketiga, inklusi, yaitu perlunya akselerasi inklusi ekonomi dan keuangan, khususnya pada UMKM dan sektor pertanian melalui klasterisasi, kewirausahaan, akses pembiayaan, dan digitalisasi.

Keempat, ekonomi hijau (green economy). Tekanan untuk ramah lingkungan yang semakin tinggi perlu direspons melalui kebijakan reformasi struktural maupun digitalisasi.

Lebih lanjut Gubernur Perry menyampaikan respons BI terhadap masing-masing tantangan tersebut. Pertama, implementasi bauran kebijakan bank sentral (Central Bank Policy mix) akan terus berlanjut, tidak hanya terkait kebijakan suku bunga, tetapi juga untuk menjaga stabilitas nilai tukar.

Kedua, BI terus mendorong digitalisasi ekonomi dan keuangan dengan terus mendukung akselerasi digital banking, fintech, ecommerce, dan industri sistem pembayaran.

Ketiga, berkoordinasi dengan Pemerintah dalam memperkuat pemulihan ekonomi, antara lain mendukung dan mempromosikan UMKM. Untuk mendukung hal tersebut, BI tidak hanya melakukan pengembangan UMKM tapi juga program onboarding untuk mendukung UMKM Go Digital.

Keempat, green economy and finance, melalui dukungan kebijakan makroprudensial yang ramah terhadap lingkungan, antara lain kebijakan pembiayaan berwawasan lingkungan (green financing).

Sementara itu, Kepala Bank Indonesia Institute (BINS), Solikin M. Juhro, menyampaikan BI melalui BINS akan terus memperluas dan meningkatkan kerja sama strategis dengan mitra dalam dan luar negeri lainnya guna menciptakan ekosistem riset atau penelitian yang kuat di Indonesia. Perluasan dan peningkatan kemitraan strategis dilakukan dengan berbagai institusi antara lain Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI), berbagai perguruan tinggi, akademisi, lembaga penelitian di Indonesia, dan mitra strategis lainnya.

Konferensi internasional BMEB dan call for papers yang diselenggarakan pada tanggal 2-3 September 2021 menjadi ajang bertemunya para peneliti berbakat dari berbagai belahan dunia. Konferensi internasional BMEB dan call for papers tahun ini mempresentasikan 53 dari 200 karya tulis ilmiah terbaik di bidang ekonomi, moneter dan keuangan baik dari dalam maupun luar negeri.

Karya tulis terbaik tersebut berasal dari 12 negara yaitu Indonesia, Malaysia, US, Qatar, Turkey, Singapura, Australia, Pakistan, China, USA, India dan Canada. Penyelenggaraan konferensi internasional BMEB dan call for papers tahun ini merupakan hasil kerjasama Bank Indonesia dengan berbagai pihak terkait, yaitu Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI), The Asia-Pacific Applied Economics Association (APAEA), dan 6 (enam) Perguruan Tinggi di Indonesia (Universitas Indonesia, Universitas Gadjah Mada, Institut Pertanian Bogor, Universitas Airlangga, Universitas Padjadjaran dan Sampoerna University).

Penyelenggaraan konferensi internasional dan call for papers ini selain sebagai wadah refleksi, juga selaras dengan aspirasi BI untuk memberi sumbangsih yang nyata pada perekonomian, melalui peningkatan kualitas riset akademis dan kebijakan, serta pengembangan sumber daya manusia yang unggul di bidang riset ekonomi.

BMEB sebagai jurnal ilmiah merupakan katalis yang menghubungkan berbagai pemikiran untuk memajukan ilmu pengetahuan dan memberdayakan perumusan kebijakan di era global. Sejak Juli 2019, BMEB menjadi salah satu jurnal ekonomi Indonesia yang telah terindeks scopus[1], dan pada tahun ini BMEB memperoleh ranking kualitas jurnal pada level Q2 (dari penilaian kualitas tertinggi hingga terendah Q1-Q4) berdasarkan Scimago Journal and Country Rank (SJR) sebagai lembaga riset yang melakukan pemeringkatan jurnal dunia.

BMEB merupakan jurnal yang dikelola oleh Bank Indonesia, yang bereputasi internasional dan sudah terstandarisasi secara internasional. “Kualitas jurnal pada level Q2 berarti reputasi sudah global, sedangkan kualitas jurnal emerging country lainnya umumnya  pada level Q3, jadi kualitas jurnal kita lebih tinggi di Q2 yang sudah bereputasi internasional dan sudah berkualitas, “ungkap Bp. Solikin M Juhro.

BI terus mendorong BMEB agar semakin berkontribusi nyata pada pembangunan ekonomi nasional, dengan menjadikannya sebagai jurnal internasional dan referensi ilmiah terkemuka di bidang teori dan kebijakan ekonomi, moneter dan keuangan untuk negara berkembang.

[1] Scopus adalah database jurnal-jurnal akademik terpilih dengan standar internasional yang tinggi karena direview secara berkala seperti Journal of Monetary Economics, Journal of Asian Economics, dan Journal of Economic Modelling.

( vibiznews )

Most Popular

Harga Kedelai Naik Setelah Laporan Ekspor Mingguan

Harga kedelai pada penutupan pasar hari Kamis naik, setelah laporan ekspor mingguan dari USDA .  Kenaikan dari pasar saham dan kenaikan harga...

Harga Biji-bijian Semua Naik Pada Penutupan Pasar Hari Kamis

Pergerakan Pasar Di Bursa Chicago Grain Exchange pada hari Kamis 23 September 2021 , harga biji-bijian semua naik setelah Laporan Ekspor Mingguan...

Harga Kakao Turun sedangkan Harga Kopi dan Gula Naik Pada Hari Kamis

Pergerakan pasar untuk Soft Commodities pada hari Kamis 23 September 2021, Harga Soft Commodities mixed , harga kopi Arabika naik ke harga...

Perkembangan Indikator Stabilitas Nilai Rupiah (24 September 2021); Inflasi Rendah Terkendali

Mencermati kondisi perekonomian Indonesia khususnya sebagai dampak penyebaran Covid-19, Bank Indonesia menyampaikan perkembangan indikator stabilitas nilai Rupiah secara periodik, demikian rilis dari...

Recent Comments