Thursday, October 6, 2022
Home Berita Komoditas Emas Mulai Bervolatil dan Mengarah ke Penurunan

Emas Mulai Bervolatil dan Mengarah ke Penurunan

Patokan emas berjangka untuk pengiriman Agustus di Comex New York ditutup turun $8,30, atau 0,5%, pada $1.719,10 per ounce, setelah sesi terendah di 1.712,95 dan tertinggi di $1.734,30.

Aliran dana ke emas batangan telah meningkat setelah penutupan positif pertama minggu lalu dalam enam, meskipun jatuh ke posisi terendah 16-bulan di bawah $1.681 sebelum itu.

Namun, beberapa tidak sepenuhnya yakin bahwa logam kuning diisolasi dari penurunan lain ke wilayah di bawah $ 1.700.

Pedagang emas mencoba untuk menentukan apakah pemulihan memang sedang berlangsung, Craig Erlam, analis di platform perdagangan online OANDA, mengatakan, mencatat bahwa imbal hasil AS 10-tahun yang penting secara menggembirakan di bawah level kunci 3%.

“Kita mungkin harus menunggu The Fed pada hari Rabu, untuk melihat yang mana dari keduanya, dengan implikasi resesi dari tindakannya yang menjadi kunci hasilnya,” tambah Erlam.

Emas seharusnya menjadi lindung nilai terhadap inflasi tetapi belum mampu menahan tagihan itu untuk sebagian besar dari dua tahun terakhir sejak mencapai rekor tertinggi di atas $2.100 pada Agustus 2020. Salah satu alasannya adalah dolar yang menguat, yaitu naik 11% tahun ini setelah naik 6% pada tahun 2021.

Emas Agustus Comex naik 1,4% minggu lalu, tetapi hanya setelah penurunan lima minggu sebelumnya yang membuat bulls dalam permainan total $172 atau 9%.

Indeks dolar, yang mengadu greenback terhadap enam mata uang utama, jatuh untuk hari ketiga berturut-turut pada hari Senin, melayang di bawah 106,5, setelah mencapai tertinggi dua dekade di 109,14 pada 14 Juli.

Volatilitas bisa menjadi permainan untuk emas dan komoditas lainnya minggu ini karena The Fed bersiap untuk memukul pasar dengan kenaikan suku bunga keempat tahun ini.

Pedagang juga akan mencoba membaca daun teh pada ekonomi dari konferensi pers ketua bank sentral Jerome Powell yang dijadwalkan setelah keputusan suku bunga oleh Komite Pasar Terbuka Federal.

Konsensus yang luar biasa dari para analis, hampir 80%, adalah bahwa akan ada kenaikan 75 basis poin lagi untuk Juli, sama seperti di bulan Juni. Jika demikian, itu akan membawa suku bunga ke kisaran 2,25-2,50% pada akhir bulan ini, dari 0-0,25% pada Februari sebelum kenaikan.

Dengan tiga keputusan suku bunga yang tersisa untuk tahun ini, pejabat Fed mengindikasikan akhir yang tinggi sebesar 3,5% atau bahkan 4% untuk suku bunga pada akhir tahun.

Tetapi pedagang pasar uang juga memperkirakan penurunan suku bunga pada tahun 2023 jika dampak ekonomi dari kenaikan Fed ternyata terlalu besar. Ini terjadi setelah taruhan naik hingga 70% minggu lalu untuk rekor kenaikan 100 basis poin pada bulan Juli.

Bahwa pasar bahkan mempertimbangkan penurunan suku bunga pada tahun depan memberi tahu para ekonom bahwa risiko resesi yang diinduksi Fed antara sekarang dan kemudian cukup tinggi.

Ekonomi AS telah mengalami kontraksi 1,6% pada kuartal pertama dan kuartal kedua di zona merah adalah semua yang diperlukan untuk secara teknis disebut resesi. Pembacaan pertama untuk data PDB Q2 adalah pada hari Kamis, sehari setelah keputusan suku bunga Fed.

( inforexnews )

Most Popular

Harga Jagung, Kedelai, Gandum Beragam Tutup Rabu

Pergerakan Pasar Di Bursa Chicago Grain Exchange pada Rabu 5 Oktober   2022 .  Harga   jagung, kedelai, gandum beragam.   Sementara menantikan Laporan Penjualan Ekspor Mingguan pada...

Rupiah Kamis Pagi Melemah ke Sekitar Rp15.201/USD; Dollar di Asia Terkoreksi Teknikal

Dalam pergerakan pasar uang Kamis pagi ini (6/10), nilai tukar rupiah terhadap dollar terpantau dibuka terkoreksi terbatas, sementara dollar AS di pasar Asia terkoreksi...

Pemerintah Terus Dorong Digitalisasi Pada UMKM

UMKM merupakan tulang punggung dari pertumbuhan perekonomian di Indonesia sehingga Pemerintah sangat konsen dengan pertumbuhan UMKM. Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa...

Harga Kopi, Gula, Kakao Naik Tutup Rabu

Pergerakan pasar untuk  Kopi, Gula dan Kakao pada hari Rabu 5 Oktober  2022.  Harga  kopi, gula dan Kakao semua naik    Harga kopi Arabika  naik,...

Recent Comments