Thursday, October 6, 2022
Home Berita Komoditas Emas Melompat 1,8%, Reli Terbesar Sejak Maret

Emas Melompat 1,8%, Reli Terbesar Sejak Maret

Resesi AS memiliki arti yang berbeda bagi investor yang berbeda.

Bagi mereka yang memiliki saham, ini adalah kesempatan untuk mengejar harga saham dengan alasan bahwa Federal Reserve mungkin tidak berbahaya dari sini dengan kenaikan suku bunga.

Untuk kelompok minyak lama, sudah waktunya untuk tidak terlalu lancang tentang permintaan, mengingat korelasi yang kuat antara ekonomi dan penggunaan energi. Untuk bulls emas, itu adalah tanda bahwa mungkin beberapa lindung nilai yang serius akan dimulai dari sekarang dengan logam kuning.

Dengan demikian, emas mengalami reli satu hari terbesar sejak Maret pada hari Rabu setelah Departemen Perdagangan mengatakan dalam perkiraan pertama dari tiga bahwa produk domestik bruto AS mungkin turun 0,9% pada kuartal kedua , setelah penurunan 1,6% pada kuartal pertama.

Penurunan kuartalan berturut-turut dalam PDB secara resmi mengkonfirmasi spekulasi berbulan-bulan bahwa Amerika Serikat menuju resesi. Ini juga melepaskan kekuatan banteng dalam emas, pasar yang telah ditutup selama berminggu-minggu dengan pergerakan harga pejalan kaki yang terkadang tidak lebih dari beberapa dolar.

Benchmark emas berjangka untuk pengiriman Agustus di Comex New York menyelesaikan sesi terakhirnya naik $31,20, atau 1,8%, pada $1.750,30 per ounce, setelah sesi puncak di $1.755.

Emas menembus sekarang karena puncak imbal hasil Treasury sudah ada. Stagflasi akan tetap ada dan itu seharusnya menjadi kabar baik untuk harga emas.

Ekonomi AS sedang menuju resesi dan selama Wall Street percaya The Fed akan memberikan laju pengetatan yang lebih lambat, emas akan mulai melihat aliran safe-haven lagi.

“Risiko terbesar emas adalah bahwa ekonomi tetap kuat dan The Fed mungkin perlu lebih agresif dengan kenaikan suku bunga,” ungkap Ed Moya, analis di platform perdagangan online OANDA.

“Risiko kenaikan suku bunga persentase penuh oleh The Fed sudah lama hilang,” kata Moya.

Emas menembus sekarang karena puncak imbal hasil Treasury sudah ada. Stagflasi akan tetap ada dan itu seharusnya menjadi kabar baik untuk harga emas. Ekonomi AS sedang menuju resesi dan selama Wall Street percaya The Fed akan memberikan laju pengetatan yang lebih lambat, emas akan mulai melihat aliran safe-haven lagi.

Emas seharusnya menjadi lindung nilai terhadap inflasi tetapi belum mampu menahan tagihan itu selama hampir dua tahun terakhir sejak mencapai rekor tertinggi di atas $2.100 pada Agustus 2020. Salah satu alasannya adalah Indeks Dolar yang menguat , yang naik 11% tahun ini setelah naik 6% pada tahun 2021.

Dolar, perdagangan yang berlawanan dengan emas, telah jatuh hampir 1% jika digabungkan dalam dua hari terakhir terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya.

( inforexnews )

Most Popular

Harga Jagung, Kedelai, Gandum Beragam Tutup Rabu

Pergerakan Pasar Di Bursa Chicago Grain Exchange pada Rabu 5 Oktober   2022 .  Harga   jagung, kedelai, gandum beragam.   Sementara menantikan Laporan Penjualan Ekspor Mingguan pada...

Rupiah Kamis Pagi Melemah ke Sekitar Rp15.201/USD; Dollar di Asia Terkoreksi Teknikal

Dalam pergerakan pasar uang Kamis pagi ini (6/10), nilai tukar rupiah terhadap dollar terpantau dibuka terkoreksi terbatas, sementara dollar AS di pasar Asia terkoreksi...

Pemerintah Terus Dorong Digitalisasi Pada UMKM

UMKM merupakan tulang punggung dari pertumbuhan perekonomian di Indonesia sehingga Pemerintah sangat konsen dengan pertumbuhan UMKM. Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa...

Harga Kopi, Gula, Kakao Naik Tutup Rabu

Pergerakan pasar untuk  Kopi, Gula dan Kakao pada hari Rabu 5 Oktober  2022.  Harga  kopi, gula dan Kakao semua naik    Harga kopi Arabika  naik,...

Recent Comments