Monday, October 3, 2022
Home Berita Forex Dolar Tetap Kuat, Yen Kembali ke Jalur Turun

Dolar Tetap Kuat, Yen Kembali ke Jalur Turun

Dolar AS didorong lebih tinggi di awal perdagangan Eropa Kamis, dengan pembeli kembali menjelang pertemuan Federal Reserve minggu depan, sementara yen berjuang untuk mempertahankan kenaikan sesi sebelumnya.

Pada 02:50 ET (06:50 GMT), Indeks Dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,2% lebih tinggi ke 109,593, tidak jauh dari puncak dua dekade di 110,79.

Perhatian kini telah beralih ke pertemuan Fed minggu depan , dengan para pedagang memposisikan bank sentral AS untuk menjadi lebih agresif minggu depan dalam pertempurannya untuk mengekang inflasi setelah laporan harga konsumen yang panas pada hari Selasa.

“Periode dalam siklus keuangan makro global ini sekali lagi mengingatkan pengalaman awal 1980-an dengan Paul Volcker di pucuk pimpinan The Fed. Untuk mengembalikan jin inflasi ke dalam botol, Volcker mengambil suku bunga kebijakan menjadi 15% dan siap menerima resesi sebagai kerusakan jaminan, ”kata analis di ING, dalam sebuah catatan.

“Tidak ada seorang pun di pasar yang berpikir bahwa suku bunga kebijakan dana Fed akan naik di atas 10% dalam waktu dekat, tetapi rilis inflasi membuat suku bunga kebijakan Fed ditetapkan kembali menjadi 4,30% dari 4,00%.”

USD/JPY naik 0,4% menjadi 143,64, rebound setelah jatuh 1% di sesi sebelumnya karena laporan bahwa Bank of Japan telah memeriksa nilai tukar dengan bank.

“Ini adalah kemunduran ke periode 1990-an dari intervensi FX Jepang serial di mana ‘memeriksa kurs’ berarti meja intervensi BoJ FX akan meminta dealer untuk harga langsung sebelum intervensi,” tambah ING.

Namun, pihak berwenang Jepang gagal untuk menindaklanjuti dengan langkah-langkah konkret, dan dengan Bank of Japan tidak mungkin untuk menaikkan suku tahun ini dan data yang dirilis Rabu menunjukkan rekor defisit perdagangan Jepang untuk Agustus, penjualan yen telah kembali.

Di tempat lain, EUR/USD turun 0,2% menjadi 0,9960, diperdagangkan di bawah paritas meskipun kenaikan bersejarah 75 basis poin Bank Sentral Eropa minggu lalu.

Wilayah ini masih berjuang untuk mengatasi krisis energi yang tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, dengan proposal Rabu dari eksekutif blok retribusi rejeki nomplok pada perusahaan energi untuk melindungi konsumen dari melonjaknya harga energi tidak mungkin untuk memecahkan masalah pasokan langsung.

GBP/USD turun 0,2% menjadi 1,1513, dengan pertemuan Bank of England yang semula dijadwalkan untuk sesi ini kemudian ditunda hingga minggu depan setelah kematian Ratu Elizabeth II.

Kepercayaan konsumen Inggris tergelincir ke wilayah negatif untuk pertama kalinya sejak penguncian pandemi pada pertengahan 2020, dengan perusahaan riset pasar YouGov melaporkan bahwa pembacaan sentimen turun 4,2 poin menjadi 98,8 pada Agustus.

AUD/USD naik 0,1% menjadi 0,6754 setelah data menunjukkan lapangan kerja Australia bangkit kembali pada Agustus setelah kejutan jatuh bulan sebelumnya, sementara USD/CNY naik 0,1% menjadi 6,9701, dengan pemerintah China berjuang untuk menopang pertumbuhan ekonomi setelah serangkaian COVID penguncian.

( inforexnews )

Most Popular

Rekomendasi Emas Mingguan 3 – 7 Oktober 2022: Bisakah Menggeser Tren Bearish?

Apa yang akan terjadi dalam dua minggu ke depan akan sangat kritikal bagi harga emas menuju kepada akhir tahun. Semua mata sedang terus memandang...

Rekomendasi Minyak Mingguan 3 – 7 Oktober 2022: Bisakah Pulih Pada Minggu Ini?

Harga minyak mentah WTI pada minggu lalu banyak digerakkan oleh naik turunnya dollar AS yang dilatar belakangi oleh masuk keluarnya arus safe – haven...

Rekomendasi EUR/USD Mingguan 3 – 7 Oktober 2022: EUR Tetap Bermasalah?

Pasangan matauang EUR/USD memulai minggu perdagangan minggu lalu dengan posisi di bawah, jatuh ke kerendahan selama 22 tahun yang baru di 0.9535, namun akhirnya...

Rekomendasi GBP/USD Mingguan 3 – 7 Oktober 2022: Nasib GBP Tergantung Kepercayaan kepada Pemerintah Baru

Minggu lalu merupakan minggu yang volatile secara gila-gilaan bagi Poundsterling Inggris setelah presentasi dari budget mini yang sangat kontroversial dari pemerintah Inggris yang baru....

Recent Comments