Monday, August 8, 2022
Home Berita Forex Dolar Tergelincir, Mata Uang Berisiko Naik Karena Rebound

Dolar Tergelincir, Mata Uang Berisiko Naik Karena Rebound

Dolar jatuh dan rival utama menguat pada Senin karena selera risiko kembali ke pasar mata uang dan investor menimbang kemungkinan dampak kenaikan suku bunga AS yang diharapkan minggu ini.

Pasar mata uang berombak. Dolar safe-haven awalnya naik di awal jam perdagangan Eropa, menyusul sesi Asia yang hati-hati di mana investor khawatir tentang prospek pertumbuhan global. Tetapi dolar mulai turun sekitar pukul 08:00 GMT sementara indeks saham Eropa, yang dibuka di zona merah, secara bertahap menguat.

Federal Reserve AS telah mengisyaratkan kenaikan suku bunga 75 basis poin pada pertemuan 26-27 Juli, meskipun data pekan lalu menunjukkan inflasi mencapai 9,1% tahun-ke-tahun di bulan Juni meningkatkan kemungkinan kenaikan 100 bps yang lebih besar akhir tahun ini.

Sementara itu, investor sangat memperhatikan pendapatan perusahaan. Seperenam dari STOXX 600 Eropa akan melaporkan hasil kuartal kedua minggu ini, dengan pendapatan diperkirakan tumbuh 22% tahun-ke-tahun, menurut perkiraan Refinitiv I/B/E/S.

Pada 10:36 GMT, dolar AS turun 0,2% pada 106,49, sementara euro naik 0,1% pada $ 1,02195.

Neil Jones, kepala FX di Mizuho, ​​mengatakan dorongan ke euro mungkin datang dari para pedagang yang menutupi posisi short euro mereka menyusul keputusan Bank Sentral Eropa pekan lalu untuk menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak 2011.

Euro didorong ke level tertinggi dua minggu pekan lalu setelah kenaikan suku bunga, tetapi kemudian jatuh setelah data aktivitas bisnis mengecewakan dari Prancis dan Jerman.

Analis FX ING mengatakan pergerakan euro menunjukkan bahwa ekspektasi seputar rencana kebijakan Bank Sentral Eropa akan lebih didorong oleh data pasar di masa depan, menyoroti data inflasi zona euro yang akan dirilis pada Kamis dan Jumat.

“Kami pikir 1,0200 bisa terbukti menjadi jangkar untuk EUR/USD untuk sisa musim panas, tetapi pengujian ulang paritas adalah risiko nyata dalam lingkungan volatilitas tinggi saat ini,” kata ING.

Harga energi yang tinggi dan kekurangan gas yang membayangi telah membuat Jerman berada di puncak resesi, menurut institut Ifo, yang survei sentimen bisnisnya menunjukkan moral bisnis Jerman turun lebih dari yang diperkirakan pada Juli.

Sebuah survei pada hari Minggu menunjukkan bahwa 16% dari perusahaan industri di Jerman memotong produksi sebagai reaksi terhadap melonjaknya harga energi.

Perusahaan energi top Barat diperkirakan akan melihat keuntungan yang memecahkan rekor untuk kuartal kedua berjalan.

Pertumbuhan ekonomi AS melambat dan inflasi “terlalu tinggi”, Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan pada hari Minggu.

“Kekhawatiran resesi harus terus mencegah pemulihan yang solid dalam sentimen risiko, yang secara tidak sengaja akan memberikan beberapa dukungan ekstra untuk safe-haven (termasuk USD) dan dapat membuat jalur tidak merata untuk mata uang komoditas beta tinggi,” tulis analis ING FX dalam sebuah catatan. untuk klien.

Dolar Australia naik 0,3% pada $0,6948 sementara dolar Selandia Baru naik 0,2% pada $0,6267.

( inforexnews )

Most Popular

Harga Jagung Naik Sedikit Di akhir Minggu

Harga jagung di akhir minggu naik sedikit. Kenaikan tertahan karena sudah dikirim 3 kapal berikut berisi jagung dan kapal pertama sudah kembali.   Perhatian masih...

Review Minggu-I- Agustus Kopi, Gula, Kakao

Review Pasar Minggu Pertama Agustus  Harga kopi, gula, kakao beragam .   Indeks dolar AS menguat ke tertinggi 1 minggu, membuat harga komoditi turun.    Harga kopi ...

GOLD : Analisa Teknikal Harian 8 Agustus 2022

Hari ini, GOLD / XAUUSD memiliki setup yang menarik untuk trading harian kita. Dimana sejak beberapa hari lalu, komoditas ini tampak berada dalam sebuah pola yang cukup menarik. Simak XAUUSD...

Bitcoin (BTC) : Analisa Teknikal Harian 8 Agustus 2022

Hari ini, Bitcoin (BTC) memiliki setup yang menarik untuk trading harian kita. Dimana sejak beberapa hari lalu, komoditas ini tampak berada didalam pola yang menarik. Simak Bitcoin dalam Weekly chart berikut: Dilihat...

Recent Comments