Thursday, May 19, 2022
Home Berita Forex Dolar Naik, Kembali Ungguli Yen Menjelang Laporan Pekerjaan AS

Dolar Naik, Kembali Ungguli Yen Menjelang Laporan Pekerjaan AS

Dolar naik pada Jumat pagi di Asia, memperpanjang reli terhadap yen. Investor sekarang menunggu laporan pekerjaan AS terbaru yang dapat mengindikasikan kemungkinan kenaikan suku bunga Federal Reserve AS pada Mei 2022.

Indeks Dolar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang lainnya naik tipis 0,15% menjadi 98,510 pada 23:41 ET (3:41 GMT).

Pasangan USD/JPY naik 0,84% menjadi 122,69.

Pasangan AUD/USD naik tipis 0,05% menjadi 0,7484 sementara pasangan NZD/USD turun tipis 0,13% menjadi 0,6925.

Pasangan USD/CNY naik tipis 0,18% menjadi 6,3517. Data China yang dirilis pada hari sebelumnya menunjukkan bahwa indeks manajer pembelian manufaktur Caixin untuk Maret adalah 48,1.

Pasangan GBP/USD naik tipis 0,01% menjadi 1,3134.

Status safe-haven greenback juga memberinya dorongan, karena pembicaraan damai antara Ukraina dan Rusia untuk mengakhiri perang yang dipicu oleh invasi Rusia pada 24 Februari memudar. Pembicaraan akan dilanjutkan di kemudian hari.

Sementara itu, The Fed selanjutnya akan bertemu untuk membahas kebijakan moneternya pada 5 Mei, dengan alat FedWatch CME Group memprediksi peluang 71% dari kenaikan suku bunga setengah poin.

Indeks dolar dibangun pada kenaikan 0,50% hari Kamis setelah jatuh ke level terendah empat minggu di 97,681 pertengahan minggu.

Ini “telah underwhelmed akhir-akhir ini tetapi menunjukkan beberapa tulang punggung semalam dan potensi kenaikan tetap dalam lingkup di tengah gelombang yang sedang berlangsung dari Fedspeak yang sangat hawkish dan profil frontload agresif yang mencakup hampir 100 bps dalam kenaikan selama dua pertemuan Fed berikutnya,” kata analis Westpac dalam sebuah catatan.

Indeks bisa mencapai angka 100 “dalam beberapa minggu mendatang”, catatan itu memperkirakan. Pertemuan Fed kedua akan berlangsung dari 14 hingga 15 Juni.

Investor sekarang menunggu laporan pekerjaan AS terbaru, termasuk non-farm payrolls, yang akan dirilis hari ini.

Dolar menguat terhadap yen, yang pertama dalam empat hari karena USD/JPY mengikuti pergerakan imbal hasil Treasury AS jangka panjang. Ini sedikit berubah untuk minggu ini setelah lonjakan 6,5% selama tiga minggu.

“Kasus untuk USD/JPY naik jauh lebih tinggi masih menarik karena kenaikan suku bunga Fed akan merevolusi aritmatika lindung nilai untuk investor berbasis JPY dan sensitivitas terhadap biaya lindung nilai meningkat,” kata analis RBC Capital Markets dalam sebuah catatan.

“Sedikit aliran ini kemungkinan telah terjadi dan reli di bulan Maret sebagian besar didorong oleh investor di luar Jepang yang mengantisipasi aksi jual JPY domestik. Jika posisi bersih, kami akan kembali ke penurunan beli dalam USD/JPY,” tambah catatan itu.

Sementara itu, euro menginjak air di $1,10690, setelah penurunan tajam dari level tertinggi satu bulan di $1,11850 selama sesi sebelumnya karena harapan untuk de-eskalasi dalam perang Ukraina memudar.

Namun, masih di jalur untuk kenaikan mingguan 0,82%. Dalam cryptocurrency, bitcoin turun 0,93% menjadi $45.093,74, meluncur 3,78% dalam seminggu hingga saat ini. Ini mencapai angka $48.234 pada hari Senin untuk pertama kalinya sejak awal tahun 2022.

( inforexnews )

Most Popular

Utang Luar Negeri Indonesia Triwulan I 2022 Menurun

Bank Indonesia merilis posisi Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia pada triwulan I 2022. Posisi ULN Indonesia menurun di mana pada akhir triwulan I 2022...

Harga Kakao Turun Karena Menguatnya Indeks Dolar AS

Harga kakao pada penutupan pasar hari Rabu turun karena menguatnya indeks dolar menurunkan harga komoditas termasuk kakao. Turunnya indeks saham akan membuat investor melikuidasi...

Forex Eropa AUDUSD 19 Mei: Terangkat oleh Laporan Rekor Terendah Pengangguran Australia

Posisi Aussie dolar dalam pair AUDUSD pada perdagangan forex sesi Eropa hari Kamis (19/5/2022) bergerak lebih tinggi dari tekanan sesi sebelumnya dan sempat menembus...

Rupiah Kamis Siang Melemah ke Rp14.716/USD; Dollar di Asia Terkoreksi Sejenak

Dalam pergerakan pasar uang Kamis siang ini (19/5), nilai tukar rupiah terhadap dollar terpantau melemah di hari kelimanya, menguangi sebagian loss sesi paginya, sementara...

Recent Comments