Sunday, August 14, 2022
Home Berita Forex Dolar Melemah, Tetapi Masih Diminati Sebagai Safe Haven

Dolar Melemah, Tetapi Masih Diminati Sebagai Safe Haven

Dolar AS melemah di awal perdagangan Eropa Senin, tetapi tetap diminati sebagai safe haven karena kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan global sementara liburan AS kemungkinan akan membatasi volatilitas.

Pada 02:55 ET (06:55 GMT), Indeks Dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, turun 0,1% menjadi 104,810, tidak jauh di bawah tertinggi dua dekade bulan lalu di 105,790.

Zona Euro, Inggris, Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Kanada serta AS kemungkinan akan jatuh ke dalam resesi selama 12 bulan ke depan, analis di Nomura mengatakan dalam sebuah catatan, karena bank sentral ingin memulihkan kontrol inflasi mereka. kredibilitas cenderung berbuat salah di sisi kebijakan pengetatan terlalu banyak.

Pandangan ini telah didukung oleh data ekonomi baru-baru ini, dengan belanja konsumen AS , misalnya, tumbuh jauh lebih rendah dari yang diharapkan pada bulan Mei sementara perkiraan GDPNow Federal Reserve Atlanta turun ke minus 2,1% tahunan untuk kuartal kedua.

Meskipun demikian, Ketua Fed Jerome Powell mengulangi minggu lalu resolusi Fed untuk menjinakkan inflasi panas.

“Dolar harus terus mengandalkan lantai yang agak solid pada kuartal ketiga berkat kenaikan suku bunga Fed dan lingkungan yang masih menantang untuk aset berisiko global karena likuiditas yang lebih ketat dan kekhawatiran perlambatan global,” kata analis di ING.

Investor akan mengamati dengan cermat laporan nonfarm payrolls hari Jumat tentang bagaimana kinerja pasar tenaga kerja, mengingat mandat inflasi/pekerjaan Fed, sementara risalah hari Rabu dari pertemuan bank sentral Juni akan memberikan beberapa wawasan tentang bagaimana pembuat kebijakan melihat jalur suku bunga di masa depan.

Pasar telah memperkirakan kenaikan 75 basis poin dari The Fed bulan ini setelah bank sentral AS memberikan kenaikan tersebut pada bulan Juni, kenaikan terbesar sejak 1994.

EUR/USD naik tipis 0,1% ke 1,0434, hanya sedikit di atas terendah lima tahun Mei di 1,0349 dan tidak dibantu oleh Jerman yang melaporkan defisit perdagangan bulanan pertama sejak 1991 setelah ekspor secara tak terduga turun di Mei.

Defisit 1 miliar euro ($ 1 miliar) menunjukkan ekonomi yang digerakkan oleh ekspor Jerman merasakan dampak penuh dari invasi Rusia ke Ukraina dan penguncian terkait COVID China dan kerusakan terkait pada rantai pasokan internasional.

GBP/USD diperdagangkan 0,2% lebih tinggi pada 1,2114, setelah mencapai level terendah dua minggu di 1,1976 pada hari Jumat, USD/JPY naik 0,1% menjadi 135,37, sementara AUD/USD naik 0,5% menjadi 0,6849.

Bank sentral Australia bertemu pada hari Selasa dan secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga dalam upaya untuk mengekang inflasi yang melonjak.

Sebuah survei oleh Bloomberg merinci bahwa semua kecuali satu dari 26 ekonom memperkirakan Reserve Bank of Australia akan menaikkan suku bunga target tunai setengah poin persentase pada hari Selasa menjadi 1,35%, ke level yang tidak terlihat sejak Mei 2019.

( inforexnews )

Most Popular

Minyak Menuju Kenaikan Mingguan Karena Kekhawatiran Resesi Mereda

Harga minyak merosot pada awal perdagangan pada hari Jumat di tengah ketidakpastian prospek permintaan berdasarkan pandangan yang kontras dari OPEC dan Badan Energi Internasional...

Dolar Tetap Dalam Tekanan Karena Pasar Menilai Kembali Taruhan Kenaikan Suku Bunga

Dolar sedikit lebih rendah pada hari Kamis menyusul penurunan 1% pada hari sebelumnya ketika data menunjukkan inflasi AS tidak sepanas yang diantisipasi pada bulan...

Harga Emas Bergerak Kuat Selama 4 Pekan Berturut

Harga emas telah bergerak kuat selama 4 pekan berturut yang terlihat pada perdagangan sesi Eropa 12 Agustus setelah 3 pekan berturut ekspansif. Pergerakan harga berada...

Harga Gula Naik Ikuti Kenaikan Harga Minyak Mentah

Harga gula pada penutupan pasar hari Kamis naik mengikuti kenaikan dari minyak mentah 2.9%.  Harga gula Oktober di ICE New York naik 21 sen...

Recent Comments