Friday, July 1, 2022
Home Berita Forex Dolar Melemah Karena Harapan Pembicaraan Damai Ukraina

Dolar Melemah Karena Harapan Pembicaraan Damai Ukraina

Dolar jatuh terhadap sekeranjang mata uang rekan pada hari Selasa karena laporan kemajuan dalam pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina mengangkat euro dan mengurangi daya tarik safe-haven greenback.

Rusia mengatakan dalam pembicaraan di Istanbul pada hari Selasa bahwa mereka akan mengurangi operasi militer di sekitar ibukota Ukraina dan utara, sementara Kyiv mengusulkan untuk mengadopsi status netral, dalam langkah-langkah membangun kepercayaan yang merupakan tanda-tanda pertama kemajuan menuju negosiasi perdamaian.

Dolar, yang telah naik sebanyak 3,4% sejak Rusia menginvasi Ukraina, turun 0,596% menjadi 98,496, karena para pedagang melihat mata uang yang dianggap lebih berisiko.

“Risiko nafsu makan kembali dan saya pikir Anda melihat potensi titik balik besar dalam perang di Ukraina sebagai sinyal pembicaraan Rusia telah konstruktif dan ada harapan bahwa mungkin ada gencatan senjata,” kata Edward Moya, analis senior di Oanda.

Euro naik 0,81% pada $ 1,1076, setelah sebelumnya mencapai level tertinggi sejak 17 Maret.

“Euro hari ini menikmati reli bantuan yang dibangun di atas pembicaraan damai yang konstruktif, minyak yang lebih rendah, dan ekspektasi bahwa data zona euro minggu ini dapat memperkuat kasus bagi ECB (Bank Sentral Eropa) untuk menaikkan suku bunga,” kata Joe Manimbo, pasar senior. analis di Western Union Business Solutions.

Setiap langkah menuju gencatan senjata atau kesepakatan damai potensial di Ukraina akan mendukung euro, karena Eropa terlihat menderita pukulan ekonomi yang signifikan dari konflik, yang dimulai dengan invasi Rusia pada 24 Februari dan membuat harga energi melonjak.

Angka inflasi anggota zona euro untuk bulan Maret akan mulai bergulir pada hari Rabu, dengan rilis gabungan pada hari Jumat.

Greenback turun 0,89% terhadap yen menjadi 122,83 yen. Mata uang Jepang telah jatuh ke level terendah sejak 2015 pada hari Senin.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pemerintah akan mengawasi pergerakan mata uang untuk mencegah pelemahan yen yang “buruk” yang merugikan perekonomian.

“Sementara komentar dari pejabat Jepang semalam tidak mungkin membalikkan tren pelemahan yen dengan sendirinya, mereka setidaknya harus membantu memperlambat laju cepat penjualan yen baru-baru ini,” Lee Hardman, analis mata uang di MUFG, mengatakan dalam sebuah catatan untuk klien.

( inforexnews )

Most Popular

Euro Membalik Kerugian saat Dolar AS Terjatuh

Euro pulih pada Kamis dari level terendah dua minggu terhadap dolar, yang tersendat setelah data inflasi baru menunjukkan belanja konsumen AS naik kurang dari...

Harga Minyak Kembali Naik Setelah Terjatuh di Sesi Sebelumnya

Harga minyak naik tipis di awal perdagangan pada hari Jumat, setelah tenggelam di sesi sebelumnya karena OPEC+ mengatakan akan tetap pada rencana kenaikan produksi...

80.000 Miliuner Bitcoin Musnah dalam Kehancuran Besar Kripto 2022

Lebih dari 80.000 investor Bitcoin (BTC) telah dicabut status miliunernya karena penurunan pasar kripto, tetapi harga yang lebih rendah berarti jumlah koin keseluruhan bertambah. Kembali...

Coinbase ingin Ekspansi ke Eropa di tengah Crypto Winter

Coinbase memperluas operasinya ke berbagai negara di Eropa di tengah “crypto winter.” Meskipun memberhentikan banyak karyawan dan membatalkan tawaran pekerjaan, wakil presiden Coinbase Nana...

Recent Comments