Thursday, October 6, 2022
Home Berita Ekonomi Bank Sentral China Turunkan Suku Bunga Demi Selamatkan Bisnis Propertinya

Bank Sentral China Turunkan Suku Bunga Demi Selamatkan Bisnis Propertinya

Bank sentral China atau PBOC kembali menurunkan suku bunga pinjaman acuan  untuk kedua kalinya tahun ini, demi selamatkan bisnis propertinya.

PBOC hari Senin (22/8) menurunkan suku bunga pinjaman 5 tahun, atau LPR, patokan untuk suku bunga hipotek, sebesar 15 basis poin menjadi 4,30 persen dari 4,45 persen.

China Loan Prime Rate

Alasan PBOC untuk mengurangi beban bunga pinjaman yang ada, dan pada gilirannya untuk mengurangi masalah pada pasar perumahan dan ekonomi yang sedang goyah.

People’s Bank of China terakhir kali menurunkan LPR 5 tahun sebesar 15 basis poin pada Mei dan lima basis poin pada Januari.

Suku bunga pinjaman satu tahun diturunkan sebesar 5 basis poin menjadi 3,65% dari 3,70%, yang merupakan penurunan pertama sejak Januari.

LPR ditetapkan setiap bulan berdasarkan pengajuan 18 bank, meskipun Beijing memiliki pengaruh atas penetapan suku bunga.

Suku bunga pinjaman ini menggantikan suku bunga pinjaman acuan tradisional bank sentral pada Agustus 2019.

Awal bulan ini, bank sentral telah memangkas fasilitas pinjaman jangka menengah satu tahun sebesar 10 basis poin menjadi 2,75 persen dan suku bunga reverse repo tujuh hari diturunkan menjadi 2,0 persen dari 2,10 persen.

Kesan dari semua pengumuman PBoC baru-baru ini adalah bahwa kebijakan tersebut dilonggarkan tetapi tidak secara dramatis.

Ekonom mengantisipasi dua lagi 10 basis poin pemotongan suku bunga kebijakan PBoC selama sisa tahun ini dan terus memperkirakan pemotongan RRR kuartal berikutnya.

Bank juga kemungkinan akan menggunakan langkah-langkah lain untuk mendorong bank menurunkan suku bunga pinjaman.

Meskipun langkah-langkah pelonggaran lebih lanjut akan dilakukan, pertumbuhan kredit terbukti kurang responsif terhadap pelonggaran kebijakan dibandingkan di masa lalu, kata Yue. Dukungan tambahan apa pun akan gagal mendorong pemulihan yang kuat.

Pada kuartal kedua, ekonomi hanya tumbuh 0,4 persen karena kebijakan nol-COVID yang ketat, menimbulkan keraguan atas kemampuan Beijing untuk mencapai target pertumbuhannya sekitar 5,5 persen.

( vibiznews )

Most Popular

Harga Jagung, Kedelai, Gandum Beragam Tutup Rabu

Pergerakan Pasar Di Bursa Chicago Grain Exchange pada Rabu 5 Oktober   2022 .  Harga   jagung, kedelai, gandum beragam.   Sementara menantikan Laporan Penjualan Ekspor Mingguan pada...

Rupiah Kamis Pagi Melemah ke Sekitar Rp15.201/USD; Dollar di Asia Terkoreksi Teknikal

Dalam pergerakan pasar uang Kamis pagi ini (6/10), nilai tukar rupiah terhadap dollar terpantau dibuka terkoreksi terbatas, sementara dollar AS di pasar Asia terkoreksi...

Pemerintah Terus Dorong Digitalisasi Pada UMKM

UMKM merupakan tulang punggung dari pertumbuhan perekonomian di Indonesia sehingga Pemerintah sangat konsen dengan pertumbuhan UMKM. Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa...

Harga Kopi, Gula, Kakao Naik Tutup Rabu

Pergerakan pasar untuk  Kopi, Gula dan Kakao pada hari Rabu 5 Oktober  2022.  Harga  kopi, gula dan Kakao semua naik    Harga kopi Arabika  naik,...

Recent Comments